Plt Gubernur Sulawesi Selatan Membuka Dialog Publik STIE Amkop dengan Dukungan Dosen Insan Cita Indonesia

Plt Gubernur Sulawesi Selatan Membuka Dialog Publik STIE Amkop dengan Dukungan Dosen Insan Cita Indonesia (koleksi Dosen Insan Cita Indonesia)
Plt Gubernur Sulawesi Selatan Membuka Dialog Publik STIE Amkop dengan Dukungan Dosen Insan Cita Indonesia (koleksi Dosen Insan Cita Indonesia)

Terkini.id, Gowa – Pelaksana tugas (Plt) Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman saat membuka kegiatan Dialog Publik, Selasa, 27 Juli 2021.

“Dalam dialog publik ini saya sangat berterima kasih kepada LPPM STIE AMKOP untuk membahas tugas dan tanggung jawab Pemerintah Provinsi Sulsel  dalam aksi global untuk mengurangi kemiskian, mengurangi kesenjangan dan perlindugan lingkungan khususnya di lapisan masyarakat Sulsel,” ucapnya.

Acara terselenggara secara virtual, sementara para panelis bergabung melalui luring di Hotel Dalton, Makassar, dengan pelaksanaan protokol kesehatan yang ketat. 

Dalam kesempatan tersebut, Plt Gubernur Sulsel mengapresiasi pembahasan tersebut dan mengatakan bahwa kegiatan ini menjadi hal yang sangat strategis untuk kemajuan Sulawesi Selatan.

“Demikian pula kesejahteraan ekonomi dengan berlandaskan kebijakan berkeadilan, berkelanjutan dan berwawasan lingkungan”, kata Andi Sudirman Sulaiman sekaligus membuka acara secara resmi.

Sebagai Keynote Speaker turut hadir Hery Susanto, M.Si., Komisioner Ombudsman RI. Sementara itu, turut dihadiri pula Juru Bicara Makassar recover, Dr. Natsar Desi, saat ini juga adalah dosen pascasarjana Universitas Fajar, Makassar.

Acara tersebut juga menghadirkan secara virtual panel yang dipandu Dr. Ismail Suardi Wekke, direktur program Asosiasi Dosen Insan Cita Indonesia.

Asosiasi Dosen Insan Cita Indonesia merupakan perkumpulan profesi yang menghimpun dosen untuk bersama-sama dalam pelaksanaan tri dharma perguruan tinggi.

Panelis terdiri atas PT Pertamina, Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral Provinsi Sulawesi Selatan, dan juga dari Ombudsman RI.

Ismail mengemukakan bahwa pelaksanaan acara ini sepenuhnya merupakan ikhtiar untuk menjadikan sinergi ombudsman dengan pelbagai elemen masyarakat termasuk dosen dalam rangka turut dalam mengupayakan kemajuan Indonesia kita.

“Tak akan ada kemajuan tanpa kolaborasi. Untuk itu, perlu adanya sinergitas dan juga kemauan bersama yang pada gilirannya akan wujud kemajuan bersama,” pungkas Ismail.

Berita lainnya

Jurnal Laa Maisyir dan HMJ Ekonomi Islam UIN Alauddin Laksanakan Kuliah Tamu

STAI DDI Kota Makassar dan IAIN Gorontalo Sukses Laksanakan Konferensi Internasional ICSHAIS 2020

HMJ Kimia UIN Alauddin Kerjasama Kelurahan Samata Lakukan Penyemprotan Disinfektan

Bupati Adnan Akan Jadi Narasumber Pada Simposium Politik Kebangsaan Muhammadiyah Sulsel

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar